Home / Berita Banjar / Sambut Maulid Nabi dengan Kegiatan Literasi

Sambut Maulid Nabi dengan Kegiatan Literasi

     Masih dalam suasana Maulid Nabi, keluarga besar Pondok Pesantren Al-Azhar Kota Banjar menggelar peringatan Maulid Nabi Besar Muhammad SAW, Selasa 12/12/17. Kegiatan ini dimotori pengurus OSIS dan para guru SMA Al-Azhar dengan menggelar ragam acara, salah satunya “Pelatihan Literasi Bagi Santri”.  Suara shalawat Nabi berkumandang, silih berganti dengan lantunan syair Al-Barzanji yang memang sering dikumandangkan pada peringatan Maulid Nabi. Namun yang unik dan berbeda dengan suasana “Mauludan” umumnya adalah adanya terikan yel-yel “Salam Literasi”, ada apa gerangan?
    Ayyi Bazin, salah satu penggagas acara ini mengatakan bahwa begitu banyak suri tauladan dan keilmuan Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang perlu kita jadikan contoh, pedoman, dan juga perlu kita abadaikan dengan budaya literasi. “Salah satunya sejarah nabi dengan segala contohnya yang termuat dalam kitab Al-Barzanji yang patut kita tiru, patut kita jadikan contoh dan pedoman. Karena itu membudayakan literasi seperti membaca kitab Al-Barzanji sangat penting,” ungkapnya. Senada dengan itu, guru sekaligus Pembina santri, Hj. Avivati Zahriyah Alhafidzoh mengingatkan para santri agar lebih giat dalam menuntut ilmu, demikian halnya melakukan kegiatan literasi. “Santri itu harus selalu didepan menjadi andalan bangsa. Ilmu dan literasi itu menjadi kunci penting agar santri dapat memberikan sumbangsih berarti bagi negeri. Jangan malu jadi santri, justru kalian harus bangga karena santri adalah asset bangsa,” tambahnya.
    Pembicara utama kegiatan ini adalah Sofian Munawar, pegiat literasi yang juga pendiri Yayasan Ruang Baca Komunitas. Dalam paparannya Sofian menjelaskan bahwa kegiatan literasi sesungguhnya merupakan kegiatan ibadah. Bahkan literasi merupakan perintah utama dan paling pertama yang disampaikan Tuhan kepada Nabi Muhammad SAW. “Surat pertama dalam Al-Qur’an yaitu surat Al-Alaq dengan tegas memerintahkan untuk “IQRA” (membaca) itu menunjukkan bahwa kegiatan membaca itu sangatlah penting dalam Islam. Inilah ayat-ayat literasi yang perlu kita pahami dan kita amalkan,” ujar Sofian. Ditambahkannya bahwa momentum Maulid Nabi perlu menjadi tonggak ummat Islam untuk melakukan refleksi bahwa Kangjeng Nabi adalah sosok yang “literat” karena itu kita harus senantiasa mengikuti suri tauladan beliau dengan menjadi manusia pembelajar, manusia-manusia yang senantiasa membudayakan literasi karena ini akan menjadi kunci kemajuan.
Al-Barzanji
     Salah satu tema yang disampaikan Sofian adalah mengenai “Literasi Al-Barzanji” mengkaitkan refleksi maulid nabi dan budaya literasi. Menurut Sofian, Al-Barzanji asalnya adalah nama orang yang mengarang kitab prosa dan puisi tentang Nabi Muhammad SAW. Nama lengkap pengaranya adalah Syekh Ja’far Al-Barzanj bin Husin bin Abdul Karim. Isi kitab itu sesungguhnya lebih merupakan karya sastra daripada karya sejarah, karena lebih menonjolkan aspek sastranya. Kitab ini ada dua macam, yang satu disusun dalam bentuk prosa dan lainnya dalam bentuk puisi. Isinya sama-sama menceritakan riwayat hidup nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam terutama peristiwa kelahirannya.
    Dari sisi sejarah, menurut Sofian, tradisi Al Barzanji terkait erat dengan seremonial perayaan hari kelahiran (Maulid) Nabi. Berdasar catatan Nico Captein, peneliti dari Universitas Leiden, Belanda dipaparkan bahwa perayaan Maulid Nabi pertama kali diselenggarakan dinasti Fatimiyah (909 – 117 M) di Mesir untuk menegaskan jika dinasti itu benar-benar keturunan Nabi. Bisa dibilang, ada nuansa politis dibalik perayaannya sehingga kurang direspon khalayak luas.
    Perayaan Maulid baru kembali mengemuka ketika tampuk pemerintahan Islam dipegang Sultan Shalahuddin Al-Ayyubi pada 580 H/1184 M. Ia melangsungkan perayaan Maulid dengan mengadakan sayembara penulisan riwayat dan puji-pujian kepada Nabi SAW. Tujuannya adalah untuk membangkitkan semangat Jihad (perjuangan) dan Ittihad (persatuan) terutama para tentara yang tengah menghadapi Perang Salib. Dalam kompetisi ini, kitab berjudul Iqd al Jawahir (untaian permata) karya Syekh Ja`far al-Barzanji tampil sebagai pemenang. Sejak itulah Iqd al Jawahir mulai disosialisasikan pembacaanya ke seluruh penjuru dunia oleh salah seorang gubernur Salahudin yakni Abu Sa`id al-Kokburi, Gubernur Irbil, Irak. Namun di Indonesia kitab ini lebih populer dengan sebutan nama pengarangnya, yaitu Al Barzanji.
    Menurut Sofian, para santri kini jangan hanya terkesima dengan kitab Al-Barzanji yang memang begitu tenar pada zamannya. Saat ini para santri juga ditantang untuk mampu melahirkan karya sastra serupa yang kelak juga akan menjadi warisan untuk generasi berikutnya. “Kunci literasi itu membaca dan menulis. Para santri harus terbiasa membaca dan juga menulis karya. Siapa yang ingin banyak mengenal dunia maka harus banyak membaca. Dan siapa yang ingin dikenal dunia maka ia harus banyak membuat karya tulis,” ucap Sofian yang saat itu juga dinobatkan sebagai Bapak Literasi Kota Banjar dengan dihadiahi Selendang Sutera dari perwakilan sesepuh santri Pondok Pesantren Al-Azhar Kota Banjar.  (Reporter: Septian Muhammad Sofiawan). ***
 
Sumber        : Yayasan Ruang Baca Komunitas (YRBK)
Diunggah     : Bidang Informatika Diskominfo Kota Banjar, 2017

About kominfo banjar

Check Also

DIKLAT PENATAUSAHAAN KEUANGAN DAERAH LINGKUP PEMKOT BANJAR

   Laporan Keuangan Daerah  Pemerintah Kota Banjar yang selalu memperoleh Opini WTP selama 8 kali …

Pencanangan Rencana Aksi Pengembangan Pariwisata Terintegrasi di Priangan Timur

    Pemerintah Kabupaten Kota di Priangan Timur siap mendukung kesepakatan bersama dalam mengembangkan pariwisata …