Home / Berita Banjar / Pembukaan MTQ XXXV Tingkat Provinsi Jawa Barat

Pembukaan MTQ XXXV Tingkat Provinsi Jawa Barat

   Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) kembali mengingatkan kita tentang kewajiban terhadap kitab suci Al Quran. Ada banyak kewajiban yang harus kita lakukan untuk menghadirkan Al Quran dalam kehidupan nyata. Aher mengungkapkan hal tersebut dalam acara Pembukaan Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) XXXV Tingkat Provinsi Jawa Barat Tahun 2018 di Alun-Alun Pelabuhan Ratu, Kabupaten Sukabumi, Sabtu malam, 14 April 2018. MTQ diharapkan tidak hanya menjadi ajang kompetisi untuk memilih yang terbaik. Lebih jauh lagi, Aher mengajak umat Islam agar lebih memuliakan, mengangungkan, dan membumikan Al-Qur’an di bumi Jawa Barat. ” Mari kita hadirkan sejumlah kewajiban kita terhadap Al- Qur’an ini, “ajak Aher dalam sambutannya. Kewajiban pertama, dan yang utama adalah kita mengimani seluruh Ayat Al Quran yang turun kepada Nabi Muhammad Shallallahu `alaihi wa Sallam. “Pilihan kita di hadapan Quran hanya dua, beriman atau tidak beriman. Kita harus mengimani seluruhnya, tidak bisa kita meninggalkan satu ayat pun dari Al-Quran untuk kita ragukan dan tidak kita yakini,” jelas Aher.
   “Saya mengajak seluruh masyarakat Jawa Barat, mari kita imani Al Quran seluruhnya, sepenuhnya, yakin seyakin-yakinnya bahwa Al-Qur’an adalah benar dari Allah SWT,”tambahnya. Kewajiban kedua, terhadap Al Quran kita harus membaca, men-tadzaburi, dan melaksanakannya dengan baik. Membaca Al Quran adalah ibadah kita kepada Allah. Kata Aher, tidak ada bacaan yang hanya dengan membacanya saja mengandung ibadah dan pahala kepada Allah, kecuali membaca Al Quran. “Kewajiban kita terhadap Al Quran yang lain adalah, mari kita laksanakan Al Quran dengan baik dalam kehidupan kita, dan kita yakini dengan baik,” ajak Aher.
   Sementara itu, Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) Provinsi Jawa Barat Kementerian Agama, A Buchori mengatakan, bahwa Al Quran adalah sumber utama ajaran Islam sesungguhnya, yaitu ajaran Rahmatan Lil’alamin. “Secara substantif kegiatan ini (MTQ) semakin memperkuat keyakinan kita bahwa Al Quran adalah sumber utama untuk merujuk ajaran Islam sesungguhnya. Sebagai ajaran yang rahmatan lil’alamin, untuk menuju peradaban Indonesia yang wasatiyah,” seru Buchori dalam sambutannya.
   Hal lain, Buchori menilai MTQ menjadi syiar dalam mengaktualisasikan ajaran dan nilai yang terkandung dalam Al Quran. Secara kultural MTQ juga menjadi ajang silaturahim antara ulama, santri, dan masyarakat. “Oleh karena itu, peran dan kebijakan pemerintah daerah, khususnya pemerintah daerah dalam membangun dan mengelola, juga mengembangkannya melalui Lembaga Pengembangan Tilawatil Quran (LPTQ) menjadi strategis dalam upaya membangun, menjaga keberagaman di masyarakat,” papar Buchori.
   Ada 12 cabang dan 23 golongan yang dipertandingkan pada MTQ XXXV Jabar. Venue tersebar di 12 lokasi di Palabuhanratu, yaitu :
1. Alun-Alun Palabuhanratu: Panggung Utama,
2. Komplek Pendopo Palabuhanratu: Panggung kehormatan dan tempat singgah VIP,
3. Aula Kantor Setda Kabupaten Sukabumi: MHQ 10 juz dan 20 juz,
4. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah: MTQ Anak dan Murotal,
5. Aula Atas Gedung DPRD Kabupaten Sukabumi: MHQ 30 juz dan Tafsir Bahasa Inggris,
6. SMK Jamiyyatul Aulad: Musabaqah Makalah Al Quran (MMQ),
7. MAN 2 Sukabumi: Tilawah Remaja dan Canet,
8. SMAN 1 Palabuhanratu: MHQ 1 juz dan Tilawah, 5 juz dan Tilawah,
9. Gor Palabuhanratu : Kaligrafi,
10. Gor Palabuhanratu : MFQ,
11. Aula Hotel Augusta Palabuhanratu: MTQ Qiroat Sabah Murattal Dewasa dan Remaja, dan
12. Aula Hotel Cleopatra: Musabaqah Syahril Quran.
   Jumlah peserta MTQ yang kali ini mengambil Tema: “Membentuk Generasi Qurani yang Religius dan Mandiri” ini, sebanyak 1.057 orang berasal dari 27 kabupaten/kota se-Jawa Barat. Mereka didukung 657 official utusan dari seluruh Jawa Barat, sementara dari Kota Banjar mengikutsertakan 16 Kafilah MTQ dan 10 Pendamping.
   Acara pembukaan MTQ XXXV Tingkat Provinsi Jawa Barat Tahun 2018 berlangsung meriah dan dipadati ribuan warga. Selain Tarian Kolosal Gelanggang Qur’ani di Sukabumi, musisi Sunda, Doel Sumbang juga turut menyempurnakan kemeriahan tersebut, masyarakat Pelabuhan Ratu di Kabupaten Sukabumi menyambut antusias gelaran MTQ Jabar yang digelar 14-20 April 2018.
   Bupati Sukabumi Marwan Hamami mengaku, gelaran MTQ ini memberikan dampak positif terhadap geliat ekonomi di Pelabuhan Ratu sebagai tuan rumah. Tidak hanya penginapan atau hotel saja yang penuh, namun banyak rumah warga juga yang disewa para peserta MTQ. Industri kuliner atau jajanan juga berdenyut dimana-mana. Bahkan, menurut Marwan anggaran yang dikeluarkan untuk MTQ ini tidak sebanding dengan nilai ekonomi yang diperoleh masyarakat di Kabupaten Sukabumi. “Dampak dari keberadaan teman-teman se-Jawa Barat hadir di Pelabuhan Ratu – kita kalkulasikan saja, bahwa anggaran yang dikeluarkan oleh Pemerintah Kabupaten Sukabumi dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat tidak sebanding tentunya dengan nilai ekonomis yang didapatkan masyarakat Palabuhanratu dan tentunya masyarakat di kecamatan yang dikunjungi para kafilah nantinya,” pungkas Marwan.
Sumber        : Bagian Humas Setda Kota Banjar
Diunggah     : Bidang Informatika Diskominfo Kota Banjar, 2018

About Kominfo Banjar

Check Also

OPERASI PASAR MURAH KEBUTUHAN POKOK MASYARAKAT

   Pemerintah Provinsi Jawa Barat bekerjasama dengan Pemerintah Kota Banjar menggelar Acara Operasi Pasar Murah …

Tambah Libur, ASN Bakal Disanksi

   Kepala Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Daerah (BKPPD) Kota Banjar Supratman mengimbau seluruh pegawai …